Monday, December 31, 2018

Flashback 2018

Hmmm...  Cerita ttg 2018. Apa ya?

Sedih, bahagia, kesal, kecewa sampe marah yg gak pake imut2 pun semua gue rasain.

Januari :
Ini bulan pertama mantan ketos pertama gue wktu SMP menjabat lg di SMA. Terus akhir bulan si adek Salfa lahir di bumi owh cayang. Di bulan ini, gue ke sekolah itu agak jarang. Bahkan mungkin gak pernah sama sekali.

Februari :
Bokap operasi benjolan di siku nya, waktu itu asli gue panik. Alhamdulillah operasinya lancar. Gue yg jagain bokap di rumah sakit. Gantian nyokap juga, cuman gue yg selalu nginap. Love you both.

Maret :
Bulan ujian sekolah plus bulan sosialisasi ke sekolah2 utk ppdb. Jadi ppdb itu semacam penerimaan siswa baru gitu di sekolahan. Pernah sekali gue nyasar, asli parah.

April :
Awal mula gue mulai akrab sama siswa ekskul korea gue. Dan gue mulai rajin ke sekolah juga, utk liat perkembangan terbaru isue2 pindah sekolah yg sempat marak. Something like that lah ya.

Mei :
Gue udah rajin ke sekolah, soalnya waktu itu lagi puasa. Lho?! Nyambung dimana coba? #TanyaKenapa.
Sebelum puasa itu sempat bakar2 ikan juga sih bareng siswa ekskul gue. Uda gitu aja.

Juni :
Lebaran plus libur panjang sekolah. Berapa lama? 1 1/2 bulan cuy. Lamaaa banget. Tapi berhubung libur sekolah akhirnya gue mutusin utk tetap masuk kerja sekaligus ppdb.

Juli :
Dari tgl 1-15 gue masih masuk. Kok gue rajin? Iya. Soalnya kalo gue masuknya rajin, begitu giliran sekolah, gue lagi yg libur jadi gantian. Toh, ini sekolah punya bokap nyokap juga jadi terserah gue mo masuk atau liburnya kapan. Huehehe. Ya gak ding. Gue gak masuk itu krn kerjaan numpuk. Ya uda gue boyong aja ke rumah. Di bulan ini juga gue bertekad utk vakum dr sosmed utk waktu yg entah sampe kapan.

Agustus - Oktober :
Totaly gue cuman di rumah doang urus kerjaan sesekali tiap ahad gue ke sekolah ngasih simulasi ldko sama anak kelas XII (simulasinya mulai September = seru dong), bulan Oktober gue ada pemeriksaan isnpektorat dan BPK jg bareng nyokap (nyokap selalu the best), main sama Fathan sama Salfa, jemput Fathan dr sekolahannya juga dan tentunya nonton My Mister. Satu2nya film yg bikin gue banyak merenung. Sssht... Ah sudahlah. 

November :
Gue comeback ke sekolah di pertengahan bulan setelah berhibernasi cukup lama (4 bulan cuy). Marah terbesar gue selama kerja di sekolah ya di bulan ini juga. Kemarahan yg udah gue pendam sejak gue gak dtg. Parah man. Gue mah gitu, ibarat kampus nih kalo gue marah bawaannya pengen langsung mewisuda maba.

Desember :
Di bulan ini Allah SWT, ngasih gue jalan2 gratis ke luar Sulawesi, masih dalam negeri sih belon ke korea heheh (FYI, tiket PP dr Makassar ke Nabire lbh 7,5 juta) dan itu duit semua bkn daon. Gue disana kalo diitung2 pas 8 hari. Lumayanlah. Dan pertama kalinya gue nyemplung di pantai dan nulis di pasir itu ya di Gedo. Tapi ada juga loh yg percaya kalo gue beneran ke korea. Tenang, insyaallah nanti di 2019 kaki ini nih bakalan napak disono. Aamiin. 

Last but not least, ini bulan terakhir gue ngasih simulasi bareng kelas XII (terharu jg gak sih) dan demi akhir yg baik kita meluapkannya dgn acara BBQ-an dan foto pake spanduk berlatar jam gadang di sekolah. 

Keknya cuma segitu doang yg bisa gue bagi skrg.

Kesimpulan dari postingan gue kali ini adalah GUE BARU SADAR TERNYATA TULISAN GUE PANJANG JUGA YAK!? 

Sunday, December 30, 2018

Whatsap

Ada yang nanya, gue kemana aja sih kok sosmednya gak ada yg aktif? Twitter, Blogspot, Fb even if itu WA sekalipun. Padahal nih ya, gue baru gak aktif itu sekitar 6 bulanan.

Ya sudah berhubung ada yg nanya, gue mutusin utk  menjawabnya. Lho?! Eniwei, jangan tanya gue kapan bikin ig atau vlog. 

Back to our main topics

Pertama, slama ini gue gak aktif di sosmed karena gue pengen nikmatin liburan gue aja sih sebenarnya. Kemarin itu di sekolahan kita ada libur penaikan kelas 1,5 bulan gitu kan, ya sdh karena menurut gue waktunya nanggung akhirnya gue bertekad untuk nambah 4,5 bulan. Buset dah. Eh tau2 udah habis semester aja. Gokil. 

Beberapa org mungkin akan beranggapan itu konyol tp buat gue itu achievement. Alhasil gue kek gaptek dan gagap berita gitu, kek orang yang nyasar ke hutan amazon tiba2 gue gak tau apa2. 

Untung gue masih punya henpon ajaib yang bisa dilipat2 untuk nelpon kesana kemari, kalo kagak gue mungkin kek idup di zaman batu. 

But thanks God, alhamdulillah gue masih ingat siapa gue dan gue ada di planet mana sekarang. 

Well, yang kedua adalah karena sosmed itu terlalu mainstrem aja buat gue, apalagi yg namanya WA atau facebook. Semua manusia dengan usia berapapun pada nangkring disana. Iya sih teknologi sdh berkembang, tapi ya jangan sampe kita diperbudak. Ambil positifnya dan tentunya yang bisa menguntungkan untuk kita. Ya gak sih. 

Sejarah kenapa dulu gue pake WA itu karena sedikit yang pake. Saat itu gue berfikir, kek nya brilian nih kalo gue punya WA. Akhirnya gue punya. 

Jeleknya menggunakan sosmed karena waktu nonton bola gue semakin berkurang, waktu belajar bahasa gue juga ssmakin menurun, waktu bantu2in nyokap bokap juga ikut tergerus, waktu main sama anak juga semakin renggang (aduh bahasanya). 

Masuk Kesimpulan :

Alasan kenapa gue gak main di sosmed lagi :

1. Gue mau nikmatin liburan gue
2. Karena udah banyak yang pake sosmed
3. Gue bukan spongebob

Btw, utk Facebook pribadi saja itu sebenarnya gue gak punya dr dulu sampe skrg. Jadi yang akun *Bawakaraeng Makassar* itu sebenarnya hanya akun sekolah yang kebetulan gue kelola secara sukarela.

Kalaupun suatu hari nanti gue balik lagi pake WA itu karena kerjaan yang nuntut gue pake itu. 

도 봐요, 안녕...  😆

Saturday, April 29, 2017

Diammu Harimaumu

Minggu lalu gue kedatangan tim audit gitu dari dinas provinsi, dan jadwal datangnya mereka itu bertepatan dengan super sibuknya jadwal gue ngurus apa2 ke sekolah sebelah cc. SMAN 16 MKS. Disuruh ngumpul RAB sama MOU gue bingung, pas tau untuk pengganti pengeluaran selama UN baru deh bersemangat ngurusnya. Hueuhue. Tau aja.

Jujur gue tertekan dengan kerjaan yang sepertinya cuma cocok buat robocop.

Harus selesaiin ini dan itulah, itu dan inilah. Pokoknya ribetnya kebangetan deh. Saking sibuk dan banyaknya pikiran yang sepertinya tak kunjung berkesudahan seperti lagunya glen fredly, gue akhirnya tambah gendut. Lho?

Karena pesimis badan gak bisa setipis waktu di kampus, akhirnya semua kemeja dan rok2 yang sudah gak muat gue wariskan ke Ika ponakannya Kim Bong Kok.

Ya pokoknya begitu deh ceritanya. 

Yang bikin gue kadang nanya ama diri gue sendiri selama ada di sekolah setahun belakangan ini adalah 

KOK ORANG2 NGELIAT GUE KEK NGELIAT KEPSEKNYA IPIN UPIN YA? 

atau coba deh gue sederhanakan kata2nya 

KOK ORANG2 NGELIAT GUE KEK NGELIAT VOLDERMORT?

Tau kan yang mana? Iya, tuh pinter. Sosok yang cukup dengan ngeliatin dia, nafas gak jalan. Sosok yang kalo detakan sepatunya bikin yang lain melirik satu sama lain trus bilang 

HIII DATANGMIII... diiringi tulisan ACCIK WAS HERE...

Sosok yang gak boleh bicara kecuali ada yg penting. Seolah gue itu sosok yang paling menyeramkan dibanding pelem-peem horor terkeren yang pernah diputer di bioskop XXI. 

Setiap kali gue jalan dan masuk meriksain kelas2, swiping dadakan, liatin guru2 dan siswa seolah2 gue menjadi pengawas killer yang lagi ngawasin ujian SMBPTN. Kek tim OJK yang datang auditin kita satu2. Kek kedatangan tim OTT ato yang kerennya dibilang operasi tangkap tangan. 

Intinya gak boleh ada yang sampe bikin pelanggaran. Bikin pelanggaran sama halnya narik pelatuk yang diarahkan ke kepala sendiri. 

Belom lagi kalo gue berinsiatif datang pagi2 ke sekolah dengan riang gembira, kalo dari lorong depan sekolah baju gue udah keliatan ehmm selesai, siswa yang ngerti gimana kerasnya gue pasti cabut bolos duluan. Mereka bakalan cari alasan apapun untuk tdk ketemu dengan gue.

Apa jangan2 siswa2 di sekolah banyak gak datang karena gue selalu stanby di sekolah ya? Huhuhu. Sungguh tidak menyenangkan selalu berada di posisi antagonis seperti ini. Selalu dan selalu.

Dibalik itu semua, gue juga manusia. Bisa ngerasain perasannya orang lain juga. Bisa lapar, haus dan masih punya hajat tiap pagi nyetor tabungan di wese. Gue juga bisa nangis dan sedih. Gue masih punya sense of humour, yang bisa bikin gue tersenyum dan tertawa. Gue juga masih suka ngupil sangking keranjingannya idung gue berdarah gara2 nyariin upil yang terlalu lama mengering. Euwww. Apalagi kalo hanya sekedar kesal dan marah. Iya, sangat manusiawi tergantung bagaimana orang2 menyikapi gue. 

Diam ada baiknya. Tegantung tujuannya kemana. Jika pada orang yang tepat, okay. Tapi kalo pada orang yang kurang tepat itu hanya akan bikin yang lain menjadi lebih tersakiti. That's it. 

Last but not least, buat kalian yang ngerasa kehadiran gue di sekolah memberikan beban moral dan moril terhadap keberlangsungan hidup kalian sebagai makhluk hidup di sekolah maka dari sini, iya dari hati yang paling dalam gue mo bilang MAAP YANG SEBESAR-BESARNYA.

Teruntuk kalian... *backsound ngetik*. Bukan, ini bukan ngetik surat untuk Starla. Tapi ini beneran buat kalian. Iya, buat bu Kantin, bu Sukma, bu Erni, pak Jumakding dan terakhir asisten terbaik di bawakaraeng jeng jeng jeng jeng siapakah dia? bu Ani, cuman mau ngasih tau kalo Bawakaraeng sepi tanpa kalian. Hiks hiks hiks.

*meluk nyokap bokap*

Saturday, April 15, 2017

Four Points

Kenapa yang namanya kondangan itu selalu menarik? well, mungkin selain bisa makan enak kita juga gak kampungan2 amat untuk bisa melihat2 gedung yang lumayan bikin kita berdecak kagum, nelan air liur sampe harus menatap langit2 gedung sambil apusin iler. The point is not only about what you see, but what you feel.

Okeh, lanjut ya.

Gue sudah cukup berpengalaman dalam hal menghadiri kondangan. Secara gue dari kecil udah sering ikut2 sama bokap nyokap. Akhirnya gue sekarang sudh cukup menjadi ahli dalam hal menilai sebuah bangunan yang mana bisa dikatakan layak dan mana yang masih biasa2 aja (aduh ngomong opo toh). Ya intinya seperti itulah kira2. 

Pengalaman dan cerita dodol itu selalu beriringan, bisa dikatakan mereka selalu berbanding lurus satu sama lain. Yap, semakin banyak pengalaman kecenderungan untuk mengalami yang namanya kejadian heboh, seru sampe yang bikin org2 ketawa sampe mo muntah bisa saja terjadi.

Ambil contoh, beberapa waktu yang lalu waktu gue, nyokap dan tentunya Isna pergi menghadiri acara pernikahan adeknya si Uyak, temennya adek gue. Resepsinya itu malam dan gedungnya pun gedung yang gak mainstrem. Four Points.

Awalnya gue kira, nama gedungnya itu Power Points padahal...

Ya ampiunnn

Gini nih kalo kebanyakan gaul depan laptop huhuhu...

Lanjut.

Sebelum berangkat nyokap sama Isna sudah nyiapin baju terbaiknya mereka. Giliran gue pakaian, si Isna ngomong : HOTEL ANNE KAWE

Trus gue yang kek, ah sudahlah. Baju kemarin kan masih bagus. Baru sekali dipakenya, maklum tanggung dicuci kalo belum cukup dua kali pake ke kondangan. Jiahahaha. 

Gue pikir2 balik, masa iya seorang gue masih berpenampilan kek gembel. Hellow. Gue gak di kampus lagi, gue seharusnya sudah bisa berubah. Gue harus tampil elegan kalo bisa gue harus ngalahin pengantennya. Dicariinlah gue baju sama nyokap dan akhirnya dapet.

Sret sret sret. Gak perlu waktu lama, sekejap saja gue sudah siap. Bisa kebayangkan betapa kuatnya tarikan sebuah masakan penganten. Huehehe. 

Di kepala gue cuma ada kata nyokap yang selalu berulang2 mengenai : CATERING. Dan apapun itu pasti enak, ujung2nya gue pasti bakal ngambil banyak untuk menuh2in piring yang bakal gue pegang nantinya. 

Kita pun berangkat dengan niat baek, makan dan tentunya ngucapin selamat. Ternyata cukup jauh juga ye tempatnya. Sampe sana hohoho gedungnya bikin gue bertanya2 dimana ini? baju yang gue pake ini punya siapa? ya kek amnesia gitu tiba2.

Sebelum mobil kita valley di koridor hotel, terlihat jelas tulisan Four Points by Sheraton menghias gedung malam itu.

Four Points, yes you have my heart. Ruangannya hall2 gitu. Satu ruangan itu gede banget, tinggi gedungnya saja itu seperti 2 kali tinggi rumah gue man. Ihhh.

Keren bangettt. Tamunya bejibun2. Saking buanyaknya, tamunya pun melebihi makanan yang ada. Takut gak kebagian makanan si Isna bilang "makan maki dulu deh banyak sekali orang" dengan jiwa raga yang menggebu2 dan hasrat yang begitu meyakinkan untuk makan makanan hotel akhirnya kita ngantri. Yes, NGANTRI. 

Namanya juga orang Indonesia kalo udah liat makanan orang2 yang ngantri depannya serasa menjadi kutu yang harus mereka singkirkan. Gue juga gak mau kalah dong. Pastinya. Pas sampe di meja prasmanan, gue mule ngoperin nyokap piring sama Isna. Sendoknya abis man, sisa garpu. Ya sudah daripada makan pake sedotan air gelas, tak ada sendok garpu pun jadi. Sikat.

Perjuangan yang tak seperti kondangan2 biasanya. Berbekal tour guide dari si Uyak, kita akhirnya nyampe di tempat lauk. Dalam ati :"akhirnyaaa... lauk ada di depan mata sekarang". *ngakak setan*

And guess what? baru juga mo ngambil tuh lauk udah ludes aja gitu loh. Jangankan lauk yang laen2nya, sop aja nih ilang loh sendoknya. Gue cuman mangap dan menatap dengan tatapan kosong. Seolah piring di tangan mule sahut2an berbisik "kacian deh lu".

Huhuhuhuhuhu...

Tauk kek begini, gue mending stay di rumah dan beli nasi goreng salsabila. Kenyang iya. Nasib2.

Gue cuman dapet acar buah, acar yang kali pertama gue temuin di acara kondangan. Belum sampe disitu, nyokap yang tepat ada depan gue masih tetep berusaha nyariin mie goreng ala chef2 itu buat gue. Satu dua sendok okeh masuk di piring gue. Nyokap your the best. *Terharu*.

Saking semangatnya nyokap malah ngambilin mi goreng buat ibu2 yang gak banget deh di belakang gue. 

Well, sebenrnya kejadian serupa pernah gue alamin juga, persis di posisinya nyokap. Waktu itu gue ke kondangan cuman berdua sama bokap. Abis ngambil makanan, gue pun berniat untuk ngambilin bokap daging atau ayam waktu itu. Rada2 lupa juga sih, pas begitu sendok gue tuang di piring yang gue kira itu piring bokap, gue pun mule melanjutkan perjalanan untuk nyari tempat duduk. Sebelumnya gue merasa ada yang sedikit aneh, okeh sambil meyakinkan diri sendiri kalo gue gak mungkin salah orang pas gue balik... 

TERNYATA BOKAP MASIH JAUH DI BELAKANG GUE.

Jadi? Jadi? Jadi? 

Yang tadi gue ambilin itu... gurunya SMAN 1 Makassar? 

GYAHAHAHAHAHA

Lanjut 

Kita pun nyari2 tempat duduk gak ada alhasil gue dan isna cuman bisa makan dipojokan. Sebelum duduk melante di atas karpet yang tebalnya 1/3 springbed itu si Uyak nyamperin...

Uyak : Ih kenapa sedikit sekali naambi kak Accik?
Gue + Isna : Hehehe

Dalam ati : Bagaimanaka mau ambil banyak, lauknya abis mua huwaaaaa... 

Sekali lagi, gue kalah telak. Kalo piring dan lauk yang gue dapet itu dianalogikan bisa kek ibarat nyari upil trus disimpan di atas kertas HVS ukuran A4. Kira2 gitu deh.

Gak puas cuman makan acar dan mi goreng yang asli dikit banget, gue akhirnya bales dendam makan es buah dan beberapa kali gue dan nyokap tambah sampe harus bolak balik. Gak papa deh, yang penting haus ilang. Ngantri pun nguras tenaga loh.

Abis makan, minum es buah. Naik ngasih selametan ke pengantennya. Keluar dari gedung dan pulang.

Sampe di luar hotel, si sopirnya kita belum muncul2. What a hell. Ya udah Isna mule celingak celinguk nyariin mobil. Gak ketemu. Disuruh telpon, giliran no. teleponnya si sopir yang gak ada di henponnya Isna. Henfonnya nyokap gak kebawa juga. Akhirnya kita tinggal aja loh duduk di koridor sambil mencoba menghubungi orang2 di rumah. 

Ada kali setengah jam, sampe akhirnya gue mutusin untuk mencari silverqueen kesayangan keluarga gue itu. Semua gak sia2 setelah keliling parkiran akhirnya si sopir dan silverqueen pun ketemu.

Adeuhhh... akhirnya... nyaris deh kita nge-grab pulang ke rumah.

Untung kita2 masih inget DD mobil, kalo kagak bisa jadi semua mobil di parkiran kita ketokin satu2. Huehehe.

Satu hal yang pasti henfon itu kadang jauh lebih berarti untuk dibawa2 ketimbang minyak kapak yang disepanjang perjalananpun gak sempat kepake sama sekali2nya.

Pesan moral : Jangan pernah mengandalkan satu henfon saja, kadang kita butuh 2-3 henfon untuk mempermudah masalah.

Btw, UN SMA 2017 sudah berakhir.
Kerja bagus panitia2...